Profil LPM :

Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) adalah salah satu Lembaga Kemasyarakatan Kelurahan (LKK) yang tumbuh dari, oleh, dan untuk masyarakat.

LPM merupakan wahana partisipasi dan aspirasi masyarakat dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian pembangunan yang bertumpu pada masyarakat yang diperlukan dalam rangka menumbuhkembangkan partisipasi, prakarsa dan swadaya gotong royong masyarakat dalam pembangunan di lingkup Kelurahan.

Menurut Peraturan Daerah Kota Pekalongan Nomor 5 Tahun 2010 tentang Lembaga Kemasyarakatan Kelurahan (Lembaran Daerah Kota Pekalongan Tahun 2010 Nomor 8) dan Peraturan Daerah Kota Pekalongan Nomor 1 Tahun 2011 tentang Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Desa Kota Pekalongan.

sebelum di sebut Lembaga Pemberdayaan Masyarakat, dahulu disebut Lembaga Ketahanan Masyarakat Desa (LKMD). Tujuan utama di bentuknya lembaga ini adalah untuk meningkatkan prakarsa dan swadaya masyarakat dalam menjalankan program pembangunan secara partisipatif. Dalam hal ini partisipasi masyarakat yang dikembangkan melalui Lembaga Pemberdayaan Masyarakat ini mencakup aktivitas dalam merencanakan dan mengawasi pelaksanaan pembangunan di tingkat kelurahan.

Tugas dan Fungsi LPM

Tugas LPM
a. menyusun rencana pembangunan bersama masyarakat dan pemerintah;
b. menggerakkan dan mengkoordinasikan untuk mendorong swadaya gotong royong masyarakat
dalam pelaksanaan pembangunan;
c. memantau pelaksanaan pembangunan;
d. menumbuhkembangkan kondisi dinamis masyarakat.

Fungsi LPM
a. Sebagai wadah partisipasi masyarakat dalam merencanakan pelaksanaan pembangunan;
b. Sebagai media komunikasi dan informasi antara Pemerintah Kelurahan dan masyarakat serta antar warga masyarakat.

Kepengurusan LPM

(1) Kepengurusan LPM berasal dari masyarakat.

(2) Untuk dapat menjadi pengurus LPM harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

a. warga Negara Indonesia yang telah berusia paling rendah 21 (dua puluh satu) tahun atau pernah menikah dan paling tinggi 65 (enam puluh lima) tahun pada saat pencalonan;

b. penduduk Kelurahan setempat dan bertempat tinggal tetap di wilayah RT dan RW tersebut, paling kurang 12 (dua belas) bulan dengan tidak terputus-putus atau berpindah-pindah tempat, terdaftar pada Kartu Keluarga, dan memiliki Kartu Tanda Penduduk setempat;

c. bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;

d. setia dan taat kepada Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945;

e. berkelakuan baik, jujur, adil, cakap, berwibawa dan penuh pengabdian terhadap masyarakat;

f. sehat jasmani dan rohani;

g. mengenal daerahnya dan dikenal oleh masyarakat setempat; dan

h. bukan Pejabat Kelurahan di Kelurahan setempat.


Susunan Organisasi LPM
(1) Susunan Organisasi LPM terdiri dari:
a. ketua;
b. wakil ketua;
c. sekretaris;
d. bendahara; dan
e. seksi-seksi atau bidang-bidang disesuaikan dengan kebutuhan

2) Seksi-seksi  atau bidang-bidang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit meliputi:
a. seksi atau bidang Sosial/Manusia;
b. seksi atau bidang Usaha;
c. seksi atau bidang Pembangunan dan Lingkungan hidup;
d. seksi atau bidang Kelembagaan dan Kemitraan
e. seksi atau bidang Teknologi dan Informasi.

Pengurus LPM tidak boleh rangkap jabatan dengan:
a. lurah setempat dan perangkatnya;
b. ketua LKK lainnya;
Pengurus LPM bertanggung jawab kepada musyawarah warga. Ketentuan lebih lanjut mengenai pertanggungjawaban pengurus LPM diatur dalam Peraturan Walikota.

Pemilihan Ketua LPM
Ketua LPM dipilih warga dengan membentuk panitia pemilihan Ketua LPM yang berasal dari warga sebagai utusan RW kelurahan setempat dan bukan pengurus RW/RT.

Utusan RW merupakan warga yang diusulkan oleh rapat pengurus RW, yang dituangkan dalam surat rekomendasi dari ketua RW.

Rapat pengurus RW adalah rapat yang dihadiri oleh ketua, sekretaris, dan bendahara RW pada lingkungan kelurahan yang bersangkutan. Ketua RW menyerahkan daftar nama panitia pemilihan ketua LPM kepada Lurah.
Masa bakti pengurus LPM adalah 3 (tiga) tahun terhitung sejak ditetapkan oleh Lurah.