Tupoksi LPM :

FORUM LEMBAGA PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

BAGIAN KESATU

JENIS

PASAL 21

a. FLPM terdiri dari FLPM kecamatan

 

BAGIAN KEDUA

PEMBENTUKAN

PASAL 22

(1) FLPM kecamatan dibentuk berdasarkan musyawarah mufakat LPM se Kecamatan

 

BAGIAN KETIGA

KEDUDUKAN DAN SUSUNAN ORGANISASI

PASAL 23

(1) FLPM Kecamatan berkedudukan di kecamatan

(2) Pengurus FLPM Kecamatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri dari:

a. Ketua;

b. Sekretaris;

c. Bendahara; dan

d. Bidang-bidang meliputi :

1. Bidang Usaha;

2. Bidang Sosial/Manusia;

3. Bidang Lingkungan;

4. Bidang Kelembagaan dan Kemitraan;

5. Bidang Teknologi dan Informasi.

 

 

BAGIAN KEEMPAT

 

SYARAT PENGURUS FLPM

 

PASAL 24

 

(1) Syarat umum pengurus FLPM kecamatan berlaku ketentuan syarat umum pengurus LPM, sebagai mana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (4).

(2) Syarat khusus pengurus FLPM Kecamatan :

a. Ketua LPM;

b. Pengurus LPM Kecamatan periode sebelumnya.

(3) Ketua LPM Kecamatan terpilih tidak boleh merangkap jabatan sebagai ketua LPM.

(4) Apabila ketua FLPM kecamatan terpilih menjadi FLPM kota maka jabatan ketua dijabat oleh sekretaris, dan jabatan sekretaris ditentukan oleh rapat pengurus FLPM Kecamatan.

 

 

BAGIAN KELIMA

BENTUK DAN SIFAT

PASAL 25

(1) Bentuk FLPM merupakan suatu kesatuan, himpunan dan gabungan dari beberapa LPM, FLPM Kecamatan dan FLPM kota.

(2) FLPM brsifat mandiri, demokrasi, partisipatif, dan tidak berafiliasi kepada partai politik serta golongan manapun.

 

BAGIAN KEENAM

TUGAS DAN FUNGSI

PASAL 26

Tugas dan Fungsi FLPM :

a. Mendorong dan berperan aktif dalam rangka mewujudkan cita-cita masyarakat yang adil, makmur dan sejahtera;

b. Menciptakan suasana kondusif dan harmonis dalam hubungan kemitraan antara LPM dan pemerintahan serta LKK lainnya;

c. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam menyalurkan aspirasinya kepada pemerintah serta memberikan masukan sebagai bahan kebijakan pemerintah dalam pemberdayaan masyarakat;

d. Menjembatani antara kepentingan masyarakat dengan pemerintah dan pihak-pihak lain;

e. Memanfaatkan sumberdaya kelembagaan untuk pembangunan.

 

BAGIAN KETUJUH

URAIAN TUGAS

PASAL 27

Uraian tugas FLPM:

a. Ketua :

1. Melakukan tugas pimpinan, memberikan petunjukan, melaksanakan koordinasi kedalam dan keluar, memberiak arahan-koordinasi kebijakan progam, sebagai kebijakan;

2. Dalam tugaskan ketua dibantu wakil ketua dalam memimpin dan mengendalikan aktivitas FLPM sesuai dengan tugas dan fungsinya;

3. Secara khusus mengkoordinasi bidang usaha, sosial, serta kelembagaan dan kemitraan;

b. Wakil Ketua

1. Membantu ketua dalam pelaksanaan tugas-tugas;

2. Mengkoordinasikan bidang lingkungan dan teknologi informatika;

c. Sekretaris :

1. Mengkoordinir keetatausahaan, melakukan fungsi kesekretariatan, koordinasi pembinaan teknis administrasi.

2. Melakukan pengelolaan pelaporan admistrasi dan pengendalian keuangan;

3. Menyusun jadwal pertemuan rutin, berkala atau insidential berdasrkan kebutuhan;

d. Wakil sekretaris membantu sekretaris dalam pelaksanaan koordinasi tekhnis administratif dan taktis operasional pengelolaan program;

e. Bendahara :

1. Melaksanakan prosedur pengelolaan tertib administrasi keuangan, menerima, menyimpan, membukukan dan mengeluarkan keuangan sesuai dengan prosedur, dan melaporkan keadaan keuangan dalam rapat pengurus;

2. Dalam melaksanakan tugasnya bendahara dibantu wakil bendahara dalam pengelolaan keuangan sesuai dengan tugas dan fungsinya;

f. Wakil bendahara membantu bendahara dalam pelaksanaan pengelolaan keuangan;

g. Bidang-bidang:

1. Bidang usaha, mempunyai tugas meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui upaya peningkatan pendapatan masyarakat, pengembangan usaha mikro dan kecil (UMK);

2. Bidang sosial, memfasilitasi peningkatan kegiatan sosial, kependidikan dan keterampilan masyarakat untuk lebih berdayaguna;

3. Bidang lingkungan, meningkatkan pembangunan sarana, prasarana dan mendorong pembangunan yang berwawasan partisipatif dengan mengedepankan aspek kesehatan lingkungan;

4. Bidang kelembagaan dan kemitraan :

a) Menguatkan kelembagaan dan organisasi LPM, sebagai pilar pembangunan partisipatif di masyarakat;

b) Menjalin kerjasama dengan pihak lain untuk peningkatan sumber daya dan dana.

5. Bidang teknologi dan informasi, melakukan dan melaksanakan teknologi informatika melalui telecenter kecamatan dan atau kota menyangkut penyampaian inormasi pemmbanngunan sesuai dengan dinamika masyarakat.

 

BAGIAN KEDELAPAN

PERAN FLPM

PASAL 28

Peran FLPM :

a. Membina kerjasama antar lembaga untuk pembangunan;

b. Meningkatkan koordinasi, singkronisasi dan integrasi secara lintas sektoral;

c. Mengusahakan tumbuh dan berrkembangannya kesadaran kritis masyarakat akan manfaat pembangunan;

d. Meningkatkan kwalitas LPM dalm upaya pengembangan sumber daya manusia bagi pembangunan.

 

BAGIAN KESEMBILAN

PEMILIHAN PENGURUS FLPM

PASAL 29

(1) Pemillihan pengurus dengan mengedepankan musyawarah untuk mencapai mufakat.

(2) Apabila musyawarah untuk mencapai mufakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak tercapai, maka pemilihan pengurus dilaksanakan dengan cara formatur dan langsung

(3) Apabila pemilihan pengurus dilaksanakan dengan sistim formatur, maka ketentuan formatur terdiri dari :

a. Camat;

b. 2 (dua) orang pengurus periode sebelumnya;

c. 2 (dua) orang yang dipilih oleh seluruh peserta rapat.

(4) Pemilihan pengurus FLPM harus mempertimbangkan pengurus periode sebelumnya sebanyak 2 (dua) orang, hal ini menyangkut prinsip pemberdayaan dan kesinambungan.

(5) Pengurus sebagaimana dimaksud pada ayat (4), yang diajukan , harus disepakati dalam musyawarah pemilihan pengurus.

(6) Pemilihan pengurus secara lengkap diselesaikan pada saat itu juga.

 

BAGIAN KESEPULUH

PEMBERHENTIAN PENGURUS FLPM

PASAL 30

Masa bhakti pengurus FLPM berakhir :

a. Telah berakhirnya masa bhakti kepengurusan dan telah dilantik pengurus FLPM yang baru;

b. Meninggal dunia;

c. Mengajukan berhenti atas permintaan sendiri;

d. Tidak lagi memenuhi syarat-syarat sebagai pengurus;

e. Tidak lagi bertempat tinggal diwilayah setempat;

f. Tidak bisa melaksanakan tugas karena berhalangan tetap;

g. Melanggar hukum atau tersangkut masalah pidana yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap.

 

BAB IX

PENETAPAN DAN PENGESAHAN PENGURUS

PASAL 31

(1) Pengurus LPM ditetapkan dan disahkan dengan keputusan camat.

 

BAB X

HUBUNGAN KERJA FLPM

PASAL 32

(1) Hubungan kerja FLPM dengan pemerintah bersifat konsultatif

(2) Hubungan kerja FLPM dengan LPM bersifat koordinatif

(3) Hubungan kerja FLPM dengan pihak ketiga bersifat kemitraan

 

BAB XI

RAPAT DAN MUSYAWARAH

PASAL 33

(1) Rapat yanng dilaksanakan oleh LPM meliputi rapat pengurus LPM dan musyawarah LPM.

(2) Rapat pengurus LPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1), terdiri dari :

a. Rapat pengurus harian yang dilaksanakan paling sedikit 1 (satu) bulan sekali;

b. Rapat pengurus lengkap yang dilaksanakan paling sedikit 3 (tiga) bulan sekali.

(3) Musyawarah LPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1), merupakan forum musyawarah antara pengurus LPM dengan masyarakat dan dilaksanakan paling sedikit 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun.

(4) Musyawarah LPM dihadiri oleh pengurus LPM dan unsur LKK lainnya serta perwakilan masyarakat.

(5) Musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4), dinyatakan sah serta dapat menetapkan suatu keputusan apabila dihadiri oleh lebih dari separuh jumlah undangan.

(6) Musyawarah FLPM kecamatan dilaksanakan berdasarkan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4).