Berita :

Pembagian Obat Filariasis (Kaki Gajah) Oleh Pemerintah Kota Pekalongan

Di Kota Pekalongan selama 2 dekade terakhir ini, filariasis (Penyakit Kaki Gajah) tidak terlalu sering didengar apalagi sampai mencuat ke berita.

Juga pasien dengan filariasis hampir tidak pernah ditemui di beberapa rumah sakit khususnya di daerah kota Pekalongan.

Namun, saat ini dimulai dari tahun 2009 kasus filariasis sudah mulai bermunculan sehingga pemerintah melalui dinas kesehatan

memulai program yang dikenal juga sebagai pengobatan massal terhadap filariasis maka dari itu Pemerintah Pekalongan 

dengan gencar mengadakan pembagian obat untuk mencegah penyakit itu menyerang masyarakat.

Sebelum terjadi proses pembentukan kaki gajah, parasit cacing filaria membutuhkan waktu sekitar 4_6 tahun untuk menjadi kronis.

Selain itu, juga masyarakat cenderung malu untuk memperlihatkan bagian daritubuh mereka yang bengkak kepada dokter 

bila mereka sedang berobat sehingga kasus ini seolaholeh tertutup dan tidak pernah terdengar. 

Padahal bila dalam satu populasi terdapat satu orang yang menderita filariasis, hal ini berpotensi untuk menularkan ke 500 warga lainnya 

melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi oleh cacing filaria. Sehingga Di Kecamatan Pekalongan Timur dilaksanakan Pembagian di semua Kelurahan

khususnya Kecamatan Pekalongan Timur sendiri pada tanggal 14 Juni 2012. Setelah meminum obat ini diharapkan masyarakat lebih kebal dan tidak terserang virus 

yang bisa mengakibatkan penyakit filariasis ini masuk ke tubuh.Obat ini akan dibagikan berkesinambungan dari tahun ke tahun karena efek kekebalan obat ini berlaku selama satu tahun. 

Cacing spesies Wuchereria bancrofti merupakan spesies terbanyak pada pemeriksaan darah pasien curiga filariasi.

Pemerintah Kota Pekalongan mengharapkan agar masyarakat ikut berperan serta dalam mencegah filariasis ini dengan cara memelihara lingkungan dengan baik.

 

Kelurahan Noyontaan Sari dijadikan KELURAHAN POKJA BP4 PERCONTOHAN

PekalonganSenin, pukul  09.00 WIB_12.30 WIB, tanggal 14 November 2016 diselenggarakan pengarahan dan rapat pengurus BP4 Kecamatan Pekalongan Timur 

di Eks Kelurahan Noyontaan Kecamatan Pekalongan Timur, Jl.Dr. Wahidin Kota Pekalongan. Pada kesempatan tersebut dibentuk juga pokja BP4 Sakinah 

percontohan Kelurahan Noyontaan Sari  Kecamatan Pekalongan Timur dan pokja BP4 percontohan Kelurahan Podosugih.  Acara dihadiri Ketua BP4 Kota Pekalongan, 

Drs. H. Achmad Suyuti dan beberapa pengurus BP4 Kota Pekalongan, serta pengurus BP4 Kecamatan Pekalongan Timur dan Kecamatan Pekalongan Barat.

Dalam sambutannya Drs. H. Achmad Suyutimenyampaikan kembali  MoU antara STAIN dan BP4 Kota Pekalongan. Disampaikan juga mengenai pengurus BP4 Kota Pekalongan 

sepakat mendukung program kerjasama BP4 dengan Pusat Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (P3M) IAIN Pekalongan untuk menjadikan Kelurahan Noyontaan Sari 

Kecamatan Pekalongan Timur dan Kelurahan Podosugih Kecamatan Pekalongan Barat sebagai KELURAHAN POKJA BP4 PERCONTOHAN.

Pada sesi tanya jawab, Camat Pekalongan Timur, Endro Purwiyatso, S.Sos menanyakan mengapa Kelurahan Noyontaan Sari yang dijadikan percontohan 

dan bagaimana mewujudkan  Kelurahan Noyontaan Sari agar memiliki pokja  BP4 Kelurahan Percontohan? Dijawab oleh Pak Suyuti bahwa Kelurahan Noyontaan Sarilah 

yang dipilih karena kelurahan ini sudah siap. Tentang langkah_langkah yang akan ditempuh untuk menjadikan pokja ini sebagai percontohan akan dilakukan sambil jalan. 

Kemenag dan Pemkot sudah memback up.

Sementara pertanyaan dari  KH. Fatah Yasran menanyakan tempat dan fasilitas Suspranik di Kantor BP4 Kota Pekalongan semakin sulit fasilitasnya, 

langkah apa yang ditempuh penguru BP4 Kota? Dijawab,  bahwa fasilitas suspranik akan ditambah gedung yang merupakan Eks Gedung Kelurahan Noyontaan.  Hal itu akan diusulkan kepada Pemkot Pekalongan.

Pada kesempatan tersebut, perwakilan P3M IAIN Pekalongan, Nanang Hasan Susanto minta dibuatkan RAB di kelurahan_kelurahan BP4 percontohan, 

sehingga  Kota Pekalongan diharapkan bisa dijadikan percontohan daerah lain.

Dilanjutkan pengarahan dari  Nanang  HS dengan diawali memberikan semangat "Jalankan kegiatan_kegiatan Pokja BP4 di kelurahan, 

Buktikan bahwa kita bisa memberikan kontribusi yang jelas kepada masyarakat. Misal angka perceraian turun dan semakin banyak keluarga sakinah di Kota Pekalongan.

Pokja Percontohan ini diharapkan bisa menginspirasi kecamatan maupun kelurahan lainnya untuk bergerak menjalankan kegiatan Pokja BP4.  

P3M IAIN Pekalongan ikut mendampingi BP4  dalam penelitian dan pengabdiannya kepada masyarakat.

Ketua Pendamping Kedua Pokja Percontohan, Ibu Astuti mengemukakan bahwa kegiatan Suspranik saat ini yang ada hanya di tingkat Kota,

 dimana peserta mendapatkan lengkap pembekalan keagamaan dan menyangkut kesehatan. Nantinya "mungkin" Suspranik akan ada di kelurahan percontohan.

Mantan Ketua DPRD Kota Pekalongan dan Tokoh Masyarakat,  Bowo  menjawab pertanyaan mengapa beberapa ormas kemasyarakatan dan keagamaan

 belum mendapatkan hibah dari Pemkot. Jawaban beliau “Mari bersama mendorong agar dipermudah regulasi oleh Pemkot. 

Namun menjadi dilema apabila yang mendapatkan hibah ternyata Ormas yang tidak bertanggung jawab. 

Sedangkan adanya gedung bangunan milik Pemkot yang mangkrak mestinya ada pemeliharaan, sehingga dapat manfaatkan, perlu juga tambahan fasilitas di lapangan.

Menurut Ketua BP4 Kecamatan Pekalongan Timur, Solihin, setelah melihat dan mengamati lebe- Lebe yang ada di kelurahan_kelurahan, 

sambutan baik ada di Kelurahan Noyontaan Sari, kemudian dipilih untuk dijadikan BP4 Sakinah (percontohan), 

nantinya akan ditindaklanjuti dengan dikeluarkan Surat Keputusan (SK). “Mari bersama-sama kita berlomba-lomba dalam ibadah,” kata Purn Solihin, Pensiunan POLRI.

“Masyarakat membutuhkan pencerahan membentuk keluarga sakinah, mudah-mudahan mendapatkan ridho Allah Swt.,” Pungkas Solihin